Make your own free website on Tripod.com


home

nyus

nyu rilis

nyu koleksyen

tips

bintang

 

kontak relhobi

 

 

 

Lima Cara Mengenal Relhobi

  1. Menentukan luas ruang
  2. Menentukan skala HO atau N
  3. Menentukan bentuk dan tampilan layout track
  4. Menentukan model USA atau Euro, jenis lok dan gerbong
  5. Menentukan system kendali.

Ad 1. Luas ruang : Mengukur dengan baik luas ruang yang akan digunakan sangat penting. Karena keberadaan meja layout juga menjadi penentu baik tidaknya tata ruang di dalam rumah. Tampilannya juga harus memikat : mudah dilihat, dijangkau, dirawat dan dioperasikan.

 Ad2. Skala HO atau N : Dari ukuran luas ruang tersebut, penggunaan kereta model sesuai skala dapat ditentukan. HO dengan perbandingan 1 : 87 atau N yang berbanding 1 : 160 dari kereta aslinya. Tentu saja, penentuan ini dengan segala konsekuensinya. Misalnya : tampilan layout menjadi terbatas dan lain sebagainya untuk ruangan yang tidak cukup luas. Sebaliknya, tidak akan bermasalah bila luas ruangannya memadai.

Ad3. Layout Track : Rancang bangun layout track harus dipertimbangkan matang sebelum diputuskan. Bentuk layout track berpengaruh pada :

  1. asal model, jenis lok dan gerbong yang melintas di atasnya.
  2. bentuk dan model aksesori miniatur bangunan yang akan digunakan.
  3. nuansa yang akan dihadirkan di atas meja. Nuansa inilah yang akan menentukan tampilan pribadi hobiesnya. Bila industriawan, nuansanya akan condong ke suasana kesibukan di area pabrik dan lain sebagainya. 
  4. besar kecilnya anggaran yang diperlukan.

Ad4. Model USA dan Euro : Kereta model USA dan Euro inilah yang umum digunakan hobies di seluruh dunia, baik di skala HO atau N. Mana yang dipilih, semuanya memiliki konsekuensi pada :

  1. bentuk layout track yang dapat dilintasinya dengan baik dan tidak.
  2. besar kecilnya anggaran yang diperlukan.

Ad5. System kendali : Ada dua system yang digunakan saat ini  : digital dan konvensional. System ini harus ditentukan sejak awal karena sangat berpengaruh pada penataan dan penggunaan piranti elektronik pendukung pada layout track yang tentunya juga pada anggaran yang dibutuhkan.

  1. System digital : dapat mengendalikan locomotive secara individual. Memberikan perintah perintah untuk memfungsikan bel, sound efek, mati hidupkan lampu dan menghidupkan atau mematikan smoke generator.
  2. Konvensional : mengendalikan locomotive sebagaimana gerak arus listrik dari transformator. Pengendalian secara individual hanya bisa dilakukan dengan system cut of pada arus listrik dalam layout track.

  Khusus di skala HO, ada dua system catu daya listrik : AC dan DC system.

  1. AC system ditandai dengan bentuk dan tampilan rel yang terdiri dari tiga jalur. Dua jalur di kiri kanan untuk menghantarkan listrik ber arus negatif dan satu jalur ditengah untuk menghantarkan arus listrik positif. Tampilan bagian bawah tengah lokomotivenya ditandai dengan adanya pick up shoe.
  2.  DC system ditandai dengan bentuk dan tampilan rel yang terdiri dari dua jalur saja. Jalur kiri untuk menghantar arus listrik negatif dan jalur kanan untuk positif. Atau sebaliknya. Lokomotive menyerap arus listrik positif dan negatif dari dua roda di kiri kanannya saja.